Faktor Penghambat Implementasi Kebijakan

Bookmark and Share

Menurut Bambang Sunggono 1994: 151, implementasi  kebijakanmempunyai  beberapa faktor  penghambat, yaitu :
a.     Isi  kebijakan 
Pertama,implementasi kebijakan gagal karena masih samarnya isi kebijakan, maksudnya apa yang menjadi tujuan tidak cukup terperinci, sarana-sarana  dan  penerapan prioritas, atau program-program kebijakan terlalu umum atau sama sekali tidak ada. Kedua, karena kurangnya ketetapan intern  maupun ekstern dari kebijakan yang akan dilaksanakan.   Ketiga, kebijakan yang akan diimplementasikan dapat juga menunjukkan adanya kekurangan-kekurangan yang sangat berarti. Keempat, penyebab lain dari timbulnya kegagalan implementasi suatu kebijakan publikdapat terjadi karena kekurangan-kekurangan yang menyangkut sumber daya daya pembantu, misalnya yang menyangkut waktu, biaya/dana     dan tenaga manusia.
b.    Informasi
Implementasi kebijakan public mengasumsikan bahwa para pemegang peran yang terlibat langsung mempunyai  informasi yang perlu atau sangat berkaitan untuk dapat memainkan perannya dengan baik.informasi ini justru   tidak ada, misalnya akibat adanya gangguan komunikasi.
c.    Dukungan
Pelaksanaan suatu kebijakan public akan sangat sulit apabila pada pengimplementasi tidak   cukup  dukungan untuk pelaksanaan kebijakan tersebut.
d.    Pembagian potensi
Sebab musabab yang berkaitan dengan gagalnya implementasi suatu kebijakan  public juga ditentukan aspek      pembagian potensi diantara  para pelaku yang terlibat dalam  implementasi. Dalam hal ini berkaitan dengan diferensiasi tugas dan wewenang organisasi pelaksana. Struktur organisasi pelaksanaan dapat  menimbulkan masalah-masalah apabila pembagian wewenang dan tanggung jawab kurang disesuaikan dengan pembagian tugas atau ditandai oleh adanya pembatasan-pembatasan yang kurang jelas (Bambang Sunggono, 1994 : 149 – 153).
Adanya  penyesuaian waktu khususnya bagi kebijakan-kebijakan yang controversial yang lebih banyak mendapat  mendapat penolakan warga masyarakat dalam implementasinya. Menurut james Anderson, faktor-faktor yang menyebabkan anggota masyarakat tidak mematuhi dan melaksanakan suatu kebijakan publik, yaitu :
1)        Adanya konsep ketidak patuhan selektif terhadap  hukum,dimana terdapat beberapa peraturan perundang-undangan atau   kebijakan publik  yang bersifat kurang mengikat individu-individu:
2)         Karena anggota masyarakat dalam suatu kelompok atau perkumpulan dimana mereka mempunyai gagasan atau pemikiran yang tidak sesuai atau bertentangan dengan peraturan hokum dan keinginan pemerintah:
3)        Adanya keinginan untuk mencari keuntungan dengan cepat diantaranya anggota masyarakat yang mencenderungkan orang bertindak dengan menipu atau denga jalan melawan hokum:
4)        Adanya ketidakpastian hokum atau ketidakjelasan “ukuran” kebijakan yang mungkin saling bertentangan satu sama lain, yang dapat menjadi     sumber ketidak patuhan orang pada hokum atau kebijakan publik:
5)     Apabila suatu kebijakan ditentang secara tajam (bertentangan) dengan system nilai yang dianut masyarakat secara luas atau kelompok-kelompok tertentu dalam masyarakat. (Bambang Sunggono, 1994 :144 – 145).
Suata kebijakan publik akan menjadi efektif apabila dilaksanakan dan mempunyai manfaat positif bagi anggota-anggota masyarakat. Dengan kata lain, tindakan atau perbuatan manusia sabagai anggota masyarakat harus sesuai dengan apa yang diinginkan oleh pemerintah atau Negara. Sehingga    apabila  perilaku atau perbuatan mereka   tidak sesuai dengan keinginan pemerintah atau Negara, maka suatu kebijakan publik tidaklah efektif.

{ 0 komentar... Views All / Send Comment! }

Poskan Komentar