Tahap-tahap perkembangan kognitif anak

Bookmark and Share

Piaget (Depdiknas, 2007: 3) membagi 4 tingkat perkembangan kemampuan otak untuk berpikir mengembangkan pengetahuan (kognitif), yaitu tahapan sensori  motorik, praoperasional kongkrit, operasional kongkrit, dan operasional formal. Anak Taman kanak-kanak berada     pada tahapan pra operasional (2-7 tahun). Di katakana pra operasional karena anak telah menggunakan  logika pada tempatnya. Lebih lanjut, tahapan ini dapat dijelaskan sebagai berikut:
a.      Pada tahap ini anak mengembangkan kemampuan untuk mengorganisasikan  dan mengkoordinasikan serta mempersepsikan dengan gerakan-gerakan dan tindakan-tindakan fisik. Dalam kenyataannya, pra operasional adalah kemampuan anak untuk mengantisipasi pengaruh dari  satu kejadian dalam kejadian yang lain.
b.    Perkembangan pra operasional anak, memungkinkan anak berpikir dan menyimpulkan eksistensi  sebuah benda atau kejadian tertentu walaupun benda atau kejadian itu berada di luar pandangan, pendengaran, atau jangkauan tangannya.
c.    Anak mengerti bahwa perusahaan dalam satu factor disebabkan oleh perubahan dalam satu faktor disebabkan oleh perubahan dalam faktor lain. Misalnya dua buah gelas yang berkapasitas sama tetapi berbeda bentuk dituangi air dengan jumlah yang sama maka anak akan cenderung menebak isi gelas  yang tinggi lebih banyak daripada isi gelas yang pendek, karena anak hanya mampu melihat pada ketinggian pada gelas air yang tinggi tanpa memperhitungkan kuantitas atau volume yang sama pada gelas yang pendek tetapi besar.
d.       Pada tahap ini anak memiliki angan-angan karena ia berpikir secara intuitif yakni berpikir dengan berdasarkan ilham.

{ 0 komentar... Views All / Send Comment! }

Poskan Komentar